Pemblokiran Zona Untuk Tim Sepak Bola Remaja

Ada banyak perbedaan antara pemain sepak bola muda dan pemain Perguruan Tinggi, Pro dan SMA. Mengatakan perbedaannya adalah siang dan malam tidak akan membenarkan betapa berbedanya mereka. Ini akan seperti perbedaan kecantikan Miss America dan wanita berjanggut 1.000 pound di State Fair.

Pemain perguruan tinggi, Pro, dan bahkan SMA berlatih 6 hari seminggu dan memainkan game mereka di hari ke-7. Sebagian besar dari orang-orang ini berlatih 20-30 jam setiap minggu, tim sepak bola muda berlatih dari 4-8 jam setiap minggu. Pemain Pro, Perguruan Tinggi dan Sekolah Menengah telah memainkan permainan selama 7-25 tahun, mereka memiliki dasar-dasarnya, mereka tahu permainannya. Pemain sepak bola remaja memiliki pengalaman 1-2 tahun dan banyak tim remaja terdiri dari mayoritas anak-anak yang belum pernah bermain sebelumnya. Sebagian besar pemain sepak bola muda tidak tahu perbedaan antara teknik 3 dan tumpuan kaki. Anak-anak Pro, Perguruan Tinggi, dan Sekolah Menengah Atas berusia 16-35 tahun, mereka dapat bergerak lebih cepat, mengontrol tubuh mereka dengan lebih baik, dan menyimpan serta memproses lebih banyak informasi daripada pemain sepak bola remaja. Tim Pro, Perguruan Tinggi dan Sekolah Menengah memotong pemain yang lemah, mereka adalah yang terbaik dari yang terbaik. Tim pro dan perguruan tinggi memotong anak-anak setiap hari yang merupakan pemain terbaik di tim remaja dan SMA masing-masing. Bahkan SMA memotong pemain yang lebih lemah, mereka juga mengirim anak-anak yang lebih lemah ke tim JV atau Cadangan.

Pro, Perguruan Tinggi, dan bahkan beberapa pemain Sekolah Menengah diajar oleh pelatih yang melatih untuk mencari nafkah. Sebagian besar mencurahkan 50-70 jam seminggu untuk mempelajari keahlian mereka dan sebagian besar memiliki 10-15 tahun pengalaman bermain game. Ini sebanding dengan jumlah pengalaman dan waktu yang dapat dihabiskan seorang pelatih muda untuk mengembangkan dirinya sebagai seorang pelatih, yang bagi sebagian besar bahkan tidak memungkinkan waktu untuk pergi ke klinik pelatih akhir pekan tunggal atau pembelian satu Buku Pelatihan atau DVD . Perbedaan tingkat keahlian kepelatihan sangat besar, namun pelatih muda tanpa pengalaman dengan pemblokiran zona kompleks akan mengajarkannya kepada orang lain?

Singkatnya, Pro, Perguruan Tinggi, dan bahkan sebagian besar tim Sekolah Menengah terdiri dari pemain hebat secara atletis dibandingkan dengan pemain sepak bola remaja biasa yang tidak akan pernah bermain sepak bola Sekolah Menengah apalagi mengendus di Perguruan Tinggi atau Sepak Bola Pro. Tim pemuda terdiri dari jumlah pemain yang sangat terbatas, Anda tidak dapat mengirim anak-anak ke tim JV, Cadangan, atau Frosh, dan Anda tidak dapat memotongnya. Bahkan Anda akan memainkannya, beberapa bahkan mungkin akan memulai dari garis ofensif Anda. Sementara saya telah diberkati dengan bakat di beberapa tim saya, yang lain memiliki garis ofensif yang tampak seperti karakter dari “Land of Misfit Toys.”

Pada saat anak-anak remaja masuk ke Sekolah Menengah Atas, sebagian besar pemain yang sebenarnya lemah sudah berhenti bermain, menyadari bahwa sepak bola bukanlah permainan mereka. Tetapi hari ini di tim sepak bola remaja Anda, anak-anak ini masih bermain, masih mencoba mencari cara untuk bermain dan apakah ini permainan mereka. Pada tingkat pemuda di sebagian besar liga, setiap orang harus memainkan beberapa dan paling sering Anda akan memiliki beberapa pemain yang tidak atletis bermain garis ofensif. Yaitu bermain, tidak dipotong atau diturunkan ke tim lain.

Tim Pro, Perguruan Tinggi, dan Sekolah Menengah Atas tidak diharuskan memainkan semua anak mereka, sebagian besar tim remaja mengharuskan Anda memainkan semua orang setidaknya untuk beberapa permainan. Anak-anak yang kurang atletis ini kemudian memainkan sbobet bola posisi yang sangat memengaruhi setiap permainan (garis ofensif) dan mereka akan melakukan blok zona? Oke, itu bagus jika saya adalah koordinator defensif tim lain, tetapi buruk jika saya berlari kembali atau ayah dari orang miskin yang berlari kembali di tim pemblokiran zona.

Ini adalah bagaimana pemain sepak bola muda yang baik menjadi buruk dalam permainan dan berhenti dan menjadi bagian dari 70% pemain muda yang tidak pernah meremehkan sepak bola SMA. Sungguh memalukan dan merupakan alasan utama saya menulis buku, melakukan semua klinik dan mengembangkan DVD. Terlalu banyak anak baik yang lari dari permainan sepak bola oleh pelatih yang buruk dan skema yang buruk, tidak heran begitu banyak program Sepak Bola Sekolah Menengah dan Remaja memiliki hubungan cinta/benci.

Di sisi teknis, landasan skema zona adalah blok “kombo”, di mana linemen ofensif mendapat dorongan awal pada linemen defensif, kemudian keluar dari blok setelah gerakan yang baik telah dibuat, untuk kemudian memblokir linebacker. Pikiran blok ini Anda diblokir berdasarkan jenis front defensif yang dilihat dan dapat dikenali oleh linemen ofensif, sering kali melibatkan panggilan telepon. Ini akan cukup banyak untuk ditanyakan dari seorang pemain muda berusia 9 tahun yang mungkin memainkan game pertamanya. Sebagian besar anak-anak seusia itu masih berjuang untuk menemukan cara membuat blok penggerak suara pada pemain dalam jarak 1 kaki dari mereka dan memastikan mereka ingat untuk memblokir saat menyerang dan menangani saat bertahan.

Casino